PP Nomor 11 Tahun 2021 tentang BUM Desa Pasal 42-56

Pasal 42

Penyertaan, modal Desa dan/atau  masyarakat  Desa untuk penambahan modal BUM Desa/BUM Desa bersama sebagaimana dmaksud  dalam  Pasal  41   ayat  (1)  huruf b d igunakan  untuk:

a.      pengembangan kegiatan Usaha BUM Desa/BUM Desa bersama dan/atau Unit Usaha BUM  Desa/BUM  Desa bersamugasan    Desa   kepada   BUM    Desa/BUM    Desa bersama untuk melaksanakan keg;atan  tertentu.

Pasal 43

(1)      Penyertaan  modal yang  berasal  dari  Desa  dan/atau masyarakat  Desa sebagaimana  dimaksud dalam  Pasal

40  ayat ( 1)   huruf a  dan huruf b  disalurkan  langsung kepada BUM  Desa/BUM  Desa bersama  paling lambat

3  (tiga)  bulan terhitung sejak keputusan  Musyawarah

Desa/Musyawarah Antar Desa.

(2)     Penyaluran  langsung  penyertaan  modal kepada BUM Desa/BUM    Desa   bersama   sebagaimana   dimaksud pada ayat ( 1)   dalam bentuk uang ditempatkan dalam rekening BUM Desa/BUM  Desa bersama.

(3)     Pcnyaluran  langsung  penyertaan  modal kepada BUM Desa/BUM    Desa   bersama   scbagaimana   dimaksud pada  ayat  (1)  dalam  bentuk  berang  dicatat  dalam laporan  keuangan BUM Desa/BUM  Desa bersama.

Pasal 44

(1)      Dalam  hal   terdapat  kebutuhan  penambahan  modal

kepada penasihat dan pengawas.

(1) Aset BUM Desa/BUM Desa bersama bersumber dari:

a. penyertaan modal;

b. bantuan tidak mengikat termasuk hibah;

c. hasil usaha;

d. pinjaman; dan/ atau

e. sumber lain yang sah.

(2)    Rencana penambahan modal BUM Desa/BUM Desa bersama sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disampaikan  kepada Musyawarah  Desa/Musyawarah Antar  Desa setelah dilakukan  analisis  keuangan  oleh penasihat, pelaksana operasional, dan pengawas BUM Desa/ BUM  Desa  bersama,   serta  setelah  tersedianya rencana kegiatan.

(3)     Rencana  penambahan  modal BUM  Desa/BUM  Desa bersama    sebagaifoana   dimaksud    pada    ayat    (2) dibahas dan diputuskan dalam Musyawarah Desa/Musyawarah  Antar  Desa.

(4)    Penambahan modal BUM Desa/BUM Desa bersama sebagaimana   dimaksud   pada   ayat   (3)    ditetapkan dalam perubahan Peraturan Desa atau Peraturan Bersama Kepala Desa mengenai Anggaran Dasar BUM Desa/ BUM Desa bersama.

Ketiga

Aset

Pasal 45

(1)     Aset BUM Desa/BUM  Desa bersama  bersumber  dari:

a.      penyertaan modal;

b.      bantuan tidak mengikat termasuk hibah;

c.      hasil usaha;

d.      pinjaman;  dan/ atau

e.      sumber lain yang  sah.

(2)     Perkembangan dan keberadaan Aset BUM Desa/BUM Desa    bersama   dilaporkan   secara   berkala   dalam laporan keuangan.

Pasal 46 BUM Desa

BUM   Desa/BUM Desa  bersama  melakukan   pengelolaan Aset BUM Desa/ BUM Desa bersama berdasarkan kaidah bisnis yang  sehat.

Pasal 47

(1)     BUM   Desa/BUM   Desa   bersama·  dapat  menerima bantuan dari  Pemerintah Pusat,  Pemerintah  Daerah, dan/ atau pihak lain yang  tidak mengikat.

(2)     Bantuan    sebagaimana    dimaksud   pada   ayat     ( 1) menjadi Aset BUM Desa/BUM  Desa bersama.

(3)   Bantuan Pererintah Pusat dan Pemerintah Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (l) disalurkan langsung kepada BUM Desa/ BUM Desa bersama dan dilaksanakan sesuai dengan ketcntuan peraturan perundang-undangan.

Berita Terkait :  PP Nomor 11 Tahun 2021 tentang Badan Usaha Milik Desa Pasal 21-30

(4)     Bantuan pihak lain sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disalurkan langsung kepada BUM Desa/BUM Desa bersama dan dilaksanakan sewaktu-waktu sesual dengan   kescpakatan    para    pihak   dengan   BUM Desa/ BUM Desa  bersama

Bagian Keempat

Pinjaman

Pasal 48

(1)      BUM   Desa/BUM   Desa  bersama   dapat   melakukan pinjaman  yang dilakukan  dengan  memenuhi  prinsip transparan,    akuntabel,    efisien   dan    efektif,    serta kehati-hatian sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(2)     Pinjaman   BUM    Desa/BUM    Desa   bersama   dapat dilakukan   kepada   lembaga   keuangan,    Pemerintah Pusat,  Pemerintah  Daerah,  an  sumber dana  dalam negeri lainnya  dengan ketentuan:

a.      pinjaman     digunakan     untuk     pengembangan usaha dan/atau  pembentukan  Unit Usaha BUM Desa/ BUM Desa  bersama;

b.      jangka   waktu   kewajiban  pembayaran   kembali pokok  pinjaman,  bunga,  dan  biaya  lain  dalam kurun   waktu  yang  tidak   melebihi  sisa   masa jabatan direktur;

c.       memiliki   laporan   keuangan  yang  sehat  paling sedikit  2 (dua)  tahun berturut-turut;  dan

d. ‘tidak   mengakibatkan   perubahan   proporsi kepemilikan modal.

(3)     Rencana      pinjaman     diajukan      oleh       pelaksana operasional  untuk  mendapat  persetujuan  penasihat dan  pengawas atau  Musyawarah  Desa/Musyawarah Antar    Desa   sesuai    dengan   kewenangannya   yang diatur  dalam Anggaran  Dasar  BUM  Desa/BUM  Desa bersama.

BAB VII

UNIT USAHA BUM DESA/BUM  DESA BERSAMA

Pasal  49

BUM    Desa/ BUM    Desa   bersama    dapat    memiliki dan/ atau  membentuk Unit  Usaha  BUM   Desa/BUM Desa bersama sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Dalam hal Unit Usaha BUM Desa/BUM Desa bersama sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  memiliki  fungsi stratcgis    serta   berhubungan   dengan   hajat   hidup orang  banyak  dan  kesejahteraan   umum,   sebagian besar modal  unit usaha  tersebut harus  dimiliki  oleh BUM Desa/BUM  Desa bersama.

BUM  Desa/BUM  Desa bersama dapat memiliki modal di  luar  Unit  Usaha  BUM  Desa/BUM  Desa  bersama setelah      mendapat      persetujuan       Musyawarah Desa/ Musyawarah  Antar  Desa.

Pasal  50

Untuk memperoleh keuntungan  fnansial dan memberikan manfaat kepada masyarakat,  Unit Usaha BUM  Desa/BUM Desa bersama dapat melakukan  kegiatan:

a.       pengelolaan   sum ber  day a   dan  potensi   baik  alam, ckonomi, budaya, sosial, religi, pengetahuan, keterampilan,  dan   tata cara  hidup  berbasis  kearifan lokal  di masyarakat;

b.       industri  pengolahan  berbasis sumber daya lokal;

c.       jaringan  distribusi  dan perdagangan;

d.       layanan jasa keuangan;

e. pelayanan umum termesuk pangan, permukiman; prioritas       kebuiuhan     dasar elektrifikasi,       sanitasi,      dan

f.       perantara   barang/jasa    termasuk   distribusi    dan keagenan;  dan

g.       kegiatan  lain yang memenuhi  kelayakan.

Pasal  51

(1)   BUM Desa/BUM Desa bersama dapat melakukan penutupan    Unit    Usaha     BUM     Desa/EUM     Desa bersama,  dalam hal  scbagai berikut:

a.    terjadi  penurunan  kinerja  atau  mengalami kegagalan;

b.    terdapat indikasi  bahwa  Unit  Usaha  BUM Desa/BUM  Desa bersama  menyebabkan pencemaran   dan/atau    kerusakan   bagi lingkungan  dan kerugian masyarakat  Desa;

c.       terjadi   penyimpangan  atau   pengelolaan  tidak sesuai   anggaran  dasar   dan   anggaran   rumah tangga  Unit  Usaha  BUM  Desa/BUM  Desa bersama;

d.       sebab  lain   yang  disepakati   dalam  Musyawarah

Desa/  Musyawarah  An tar Desa;  clan/ atau

e.       sebab   lain    berdasarkan   putusan   pengadilan dan/atau sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Berita Terkait :  PP Nomor 11 Tahun 2021 tentang Badan Usaha Milik Desa Pasal 68-78

(2)   Ketentuan mengenai penutupan  Unit Usaha BUM Desa/BUM   Desa· bersama  sesuai  dengan  ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 52

Aset   Desa  yang   dikelola,   dipakai-sewa,,  dipinjam,   dan diambil  manfaatnya,   pada  saat  penutupan   Unit  Usaha BUM   Desa/ BUM   Desa  bersama   sebagaimana   dimaksud dalam  Pasal 51  tidak dapat dijadikan jaminan,  ganti rugi, pemenuhan kewajiban atau prestasi lain yang menjadi tanggung jawab hukum Unit  Usaha BUM Desa/BUM  Desa bersama.

BAB  VIII

PENGADAAN BARANG  DAN/ATAU JASA

Pasal  53

(1)     Pengadaan    barang    dan/atau     jasa    pada    BUM Desa/BUM Desa bersama dilaksanakan  dengan memperhatikan prinsip transparansi, akuntabilitas, efisiensi,  dan profesionalitas.

(2)     Pelaksanaan pengadaan barang dan/ atau jasa  pada BUM     Desa/BUM     Desa      bersoma     dipublikasikan melaiui media yang dapat  dijangkau  oleh  masyarakat Desa.

(3)     Ketentuan    mengenai    pedoman   pengadaan   barang dan/atau  jasa  pada BUM  Desa/BUM  Desa  bersama sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan Peraturan Menteri.

BAB  IX

KERJA  SAMA

Pasal  54

(1)     BUM  Desa/BUM  Desa  bersarna  dalam  menjalankan usaha di  bidang ekonomi dan/ atau pelayanan umum dapat melakukan kerja sama dengan pihak lain.

(2)     Kerja   sama  sebagaimana   dimaksud    pada   ayat  (1) terdiri  atas:

a.       kerja sama usaha;  dan

b.       kerja sama nonusaha.

(3)     Kerja   sama   sebagaimana  dimaksud   pada   ayat  (1) harus  sating  menguntungkan   dan  melindungi kepentingan  Desa   dan  masyarakat  Desa    serta  para pihak yang b~kerja sama.

Pasal 55

Pihak lain  sebagaimana dimaksud dalam Pasal 54 ayat  (1) paling   sedikit   meliputi   Pemerintah   Pusat,   Pemerintah Daerah, Pemerintah Desa, dunia usaha atau koperasi, lembaga     nonpemerintah,     lembaga     pendidikan,     dan lembaga  sosial  budaya,  yang   dimiliki   warga negara  atau badan  hukum  Indonesia,   dan  BUM   Desa/BUM   Desa bersama lain.

Pasal  56

(1)     Kerja    sama  usaha   sebagaimana  dimaksud  dalam Pasal  54   ayat  (2)   huruf  a   termasuk  namun  tidak terbatas  berupa kerja sama dengan Pemerintah Desa dalam bidang pemanfaatan  Aset Desa  sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai pengelolaan Aset Desa.

(2)     Dalam   kerja  sama  usaha   sebagaimana  dimaksud pada   ayat   (1),    BUM   Desa/BUM    Desa    bersama dilarang  menjadikan  atau  meletakkan  beban kewajiban atau prestasi apapun untuk pihak lain termasuk untuk penutupan risiko  kerugian dan/ atau jaminan pinjaman atas Aset Desa yang dikelola, didayagunakan,  dan diambil man{aat tertentu.

(3)     Selain kerja sama usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  BUM Desa/BUM  Desa bersama  dapat melakukan  kerja  sama  usaha   dengan  pihak   lain berupa  kerja  sama  usaha  termasuk  namun  tidak terbatas da1am  bentuk pengelolaan bersama  sumber daya.

(4)     Kerja   sama  usaha  BUM  Desa/BUM  Desa  bersama dengan   pihak   lain    berupa   pengelolaan   bersama sumber  daya   sebagaimana dimaksud  pada  ayat   (3) dilakukan setelah mempertimbangkan kedudukan hukum   status   kepemilikan  dan/atau   penguasaan objek tersebut berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(5)     Rencana  kerja sama usaha  diajukan  oleh   pelaksana opcrasional  untuk  mendapat persetujuan  penasihat dan  pengawas atau  Musyawarah  Desa/Musyawarah Antar Desa sesuai kewenangannya yang diatur dalam Anggaran  Dasar BUM Desa/BUM  Desa bersama.

Press release

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2021 PT KREASIK KARYA MEDIATAMA | Kreasik Network