humaniora

Humaniora: Kaperpusnas: Koleksi buku di sekolah belum akomodasi kebutuhan siswa

Lely

Humaniora: Kaperpusnas: Koleksi buku di sekolah belum akomodasi kebutuhan siswa

Jakarta (PRESSRELEASE.CO.ID) –

Kepala Perpustakaan Nasional RI Muhammad Syarif Bando menyebut koleksi buku di sebagian besar perpustakaan sekolah belum mampu mengakomodasi kebutuhan siswa, sehingga minat baca menjadi kurang.

 

“Perpustakaan sekolah kita sangat kurang menyimpan koleksi tentang potensi sumber daya alam Indonesia,” ujar Syarif dalam webinar Implementasi Peran Perpustakaan Sekolah/ Madrasah dalam Penguatan Profil Pelajar Pancasila dan Kewirausahaan yang diikuti di Jakarta, Selasa.

 

 

Namun, di satu sisi, kata dia, permasalahan yang dihadapi dalam upaya meningkatkan budaya baca dan kualitas sumber daya manusia secara luas adalah kurangnya ketersediaan bahan bacaan untuk masyarakat.

 

Menurutnya, dengan adanya berbagai kebijakan yang mendorong peningkatan budaya baca, seluruh pihak berperan dalam menyeleksi bahan bacaan yang dapat mengantarkan peserta didik memiliki pemikiran dan perilaku berkelas dunia.

Berita Terkait :  Humaniora: Ahli: RUU Kesehatan pembaharuan pengaturan aspek kesehatan

Sebab, peran perpustakaan sebagai tempat belajar terbuka akan berkontribusi pada tingkat pengetahuan peserta didik.

 

“Betapa lambatnya kita kalau hanya bergantung pada ilmu yang diajarkan,” kata dia.

 

Untuk itu, Syarif mengajak seluruh sivitas akademika dan pemerintah daerah untuk menghasilkan buku-buku ilmu terapan tentang potensi sumber daya alam, sejarah, pariwisata, dan kuliner, yang bermanfaat bagi masyarakat, terutama di daerah pedesaan dan 3T (Terdepan, Terluar, dan Tertinggal).

“Perpusnas, perpustakaan di daerah, dan komunitas pegiat literasi adalah sebagai influencer dan tutor untuk memberikan akses bacaan yang mudah diperoleh masyarakat dan mendorong mereka menerapkan hasil bacaan tersebut untuk memulai usaha kecil mereka sendiri,” kata dia.

Berita Terkait :  Humaniora: Kemarin, Jumat Agung dan Nuzulul Quran momentum rawat kerukunan

 

Sementara itu, Koordinator Substansi Pusat Profil Pancasila dan Inklusivitas, Pusat Penguatan Karakter Kemendikbudristek, Dian Srinursih menyoroti rendahnya ketertarikan peserta didik untuk datang ke perpustakaan.

 

Menurutnya, perpustakaan perlu menunjukkan kreativitas untuk menarik minat pemustaka dengan cara penjenamaan ulang (rebranding) perpustakaan yang awalnya bersifat tradisional ke sesuatu yang baru.

 

“Dengan adanya kreativitas yang kita miliki, bisa memunculkan bahwa perpustakaan yang kita kelola bisa menarik perhatian,” kata dia.

Sumber: Antara.

Tags

Bagikan:

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar