PP Nomor 11 Tahun 2021 tentang BUM DESA Pasal 10-20

Pasal  10

Pendirian   BUM   Desa/BUM   Desa  bersamz   sebagaimana dimaksud  dalam Pasal  7 didasarkan  pada pertimbangan: a.       kebutuhan masyarakat; b.       pemecahan masalah  bersama, c.       kelayakan usaha; d.      model bisnis,  tata kelola,  bentuk organisasi dan jenis usaha,  serta pengetahuan dan teknologi;  dan e.    vis: pelestarian, orientasi keberlanjutan, dan misi pelindungan nilai religi,  adat istiadat,  perilaku sosial, dan kearifan lokal. BAB III

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA

Pasal  11

(1)     Anggaran  Dasar  BUM  Desa/BUM  Desa bersama  dan perubahannya dibahas dan ditetapkan dalam Musyawarah  Desa/Musyawarah Antar Desa.                                           . (2)     Anggaran    Dasar   BUM    Desa/BUM Desa   bersama scbagaimana   dimaksud  pada  ayat  (1}    paling  sedikit memuat: a.       nama; b.       tempat kedudukan; c.       maksud dan tujuan  pendirian; d.       modal; e.      jenis    usaha    di     bidang    ekonomi    dan/atau pelayanan umum; f.           nama     dan     jumlah       penasihat,       pelaksana operasional,  dan pengawas; g.    hak,  kewajiban,  tugas,  tanggung jawab dan wewenang serta  tata  cara pengangkatan, penggantian, dan pemberhentian penasihat, pelaksana operasional,  dan/atau  pengawas;  dan h.      ketentuan   pokok  penggunaan   dan   pembagian dan/atau pelaksanaan dan pemanfaatan hasil usaha. (3)     Perubahan  Anggaran   Dasar   BUM   Desa/BUM   Desa bersama sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberitahukan melalui sistem informasi Desa yang terintegrasi dengan sistem administrasi badan hukum kementerian yang  menyelenggarakan urusan pemerintahan    di    bidang   hukum    dan   hak   asasi manusia. (4) Kementerian  yang    menyelenggarakan  urusan pemerintahan    di    bidang   hukum   dan   hak   asasi manusia  menerbitkan  surat   pencrimaan pemberitahuan perubahan Anggaran Dasar BUM Desa/BUM  Desa bersamna. (5) Dalam hal BUM Desa/BUM Desa bersama telah memiliki unit usaha, Anggaran Dasar BUM Desa/BUM Desa bersama harus memuat Unit Usaha BUM Desa/BUM Desa bersama.

Pasal  12

1)     Nama  BUM  Desa/BUM Desa  bersama  sebagaimana dimaksud  dalam Pasal’ 11 ayat (2) huruf a harus memenuhi  ketentuan: a.       tidak  sama atau tidak menyerupai  nama: 1.      BUM Desa/BUM  Desa bersama lain; 2.       lembaga  pemerintah;  dan 3.       lembaga  internasional. b.      diawali   dengan  frasa  BUM   Desa  dan  diakhiri dengan  nama   administratif   Desa  untuk   BUM Desa; c.       diawali dengan  frasa  BUM  Desa bersama  untuk BUM Desa bersama; d.      tidak   bertentangan   dengan   ketertiban   umum dan/ atau kesusilaan; e.       sesuai  dengan atau  mencerminkan maksud dan tujuan,  serta Usaha BUM  Desa/BUM  Desa bersama; f.       terdiri   dari   rangkaian  huruf  yang  membentuk kata;  dan g.       tidak  mengandung bahasa asing. (2)     Nama     sebagaimana    dimaksud     pada     ayat    (1) didaftarkan melalui sistem informasi Desa sebelum Musyawarah Desa/Musyawarah Antar Desa yang membahas pendirian BUM Desa/BUM  Desa  bersama.
Berita Terkait :  Peraturan Pemerintah Perlindungan Khusus Bagi Anak
(3)   Ketentuan  lebih   lanjut  mengenai  tata cara  dan persyaratan   pendaftaran    nama   sebagaimana dimaksud   pada  ayat  (2)   diatur   dengan  Peraturan Menteri.

Pasal 13

(1)     Anggaran   ‘rumah    tangga   BUM    Desa/BUM    Desa bersama  dan/atau  perubahannya  dibahas  dan disepakati dalam rapat bersama antara penasihat, pelaksana  operasional,  dan pengawas. (2}     Anggaran    rumah    tengga   BUM    Desa/BUM  ‘     Desa bersama sebagaiana dimaksud pada ayat (l)  paling sedikit memuat: a.      hak  dan  kewjiban   pegawai   BUM   Desa/BUM Desa bersama; b.       tata cara rekrutmen dan pemberhentian  pegawai BUM Desa/BUM  Desa bersoma; c.       sistem dan besaran gaji pegawai  BUM  Desa/BUM Desa bersama; d.       tata   laksana    kerja  atau   standar   operasional prosedur;  dan e.       penjabaran    terperinci   Anggaran    Dasar    BUM Desa/ BUM Desa bersama. (3)     Anggaran    rumah   tangga   BUM    Desa/BUM    Desa bersama   sebagaimana    dimaksud    pada   ayat   (2) ditetapkan   dengan   Peraturan    Kepala   Desa   atau Perzturan Bersama Kepala  Desa: BAB IV

ORGANISASI  DAN PEGAWAI BUM DESA/BUM  DESA  BERSAMA

Bagian Kesatu Organisasi BUM  Desa/ BUM Desa bersama

Pasal  14

Organisasi   BUM  Desa/BUM   Desa  bersama  terpisah  dari Pemerintah Desa.

Pasal  15

Perangkat   Organisasi    BUM    Desa/ BUM    Desa   bersama terdiri  atas: a.       Musyawarah  Desa/Musyawarah Antar  Desa; b.       penasihat; c.       pelaksana operasional;  dan d.      per:gawas Paragraf  i Musyawarah  Desa/Musyawarah  Antar Desa

Pasal  16

(1)   Musyawarah     Desa/Musyawarah     Antar     Desa sebagaimana dimaksud dalam Pasal  15  huruf a merupakan   pemegang  kekuasaan    tertinggi    dalam BUM Desa/BUM  Desa bersama. (2)     Musyawarah  Desa/Musyawarah  Antar  Desa  dihadiri oleh  badan pernusyawaratan desa,  Pemerintah Desa, dan  unsur  masyarakat yang pelaksanaannya  diatur dalam Anggaran  Dasar.

Pasal  17

Musyawarah  Desa/Musyawarah  Antar  Desa berwenang: a.      menetapkan     pendirian     BUM      Desa/BUM      Desa bersama; b.     menetapkan Anggaran Dasar BUM Desa/BUM Desa bersama dan perubahannya; c.   membahas      dan       memutuskan       jumlah, pengorganisasian,   hak  dan  kewajiban,   serta kewenangan  pihak  penerima  kuasa  fungsi kepenasihatan  pada BUM Desa; d.      membahas dan menyepakati penataan dan pergiliran penasihat BUM Desa bersama; e.       mengangkat    dan    memberhentikan    secara    tetap pelaksana  operasional   BUM   Desa/BUM   Desa bersama; f.        mengangkat     pengawas     BUM      Desa/BUM      Desa bersama; g.       mengangkat     sekrctaris      dan     bendahara     BUM Desa/BUM  Desa bersama; h.       memberikan persetujuan  atas penyertaan  modal  pada BUM Desa/BUM  Desa bersama; i.            memberikan  persetujuan   atas   rancangan   rencana program  kerja  yang  diajukan  oleh   pelaksana operasional  setelah ditelaah pengawas dan penasihat; J. memberikan persetujuan atas pinjaman BUM Desa/BUM Desa bersama engan jumlah tertentu sebagaimana ditetapkan dalam Anggaran Dasar BUM Desa/BUM Desa bersama; k.        memberikan   persetujuan    atas    kerja    sama   BUM Desa/BUM  Desa bersama  dengan  nilai,  jumlah investasi,    dan/atau    bentuk   l:erja    sama   tertentu dengan pihak lain sebagaimana dietapkan dalam Anggaran  Dasar BUM Desa/BUM  Desa bersama;
Berita Terkait :  Perlakuan Perpajakan Untuk Mendukung Kemudahan Berusaha
l. menetapkan pembagian besaran laba bersih BUM Desa/BUM Desa bersama; m. menetapkan tujuan penggunaan laba bersih Desa/BUM Desa bersama n. memutuskan penugasan Desa kepada BUM Desa/BUM Desa bersama untuk melaksanakan kegiatan tertentu; o.      memutuskan penutupan Unit Usaha BUM Desa/BUM Desa bersama; p.      menetapkan   prioritas  penggunaan   pembagian  hasil Usaha BUM Desa/BUM Desa bersama dan/atau Unit Usaha     BUM     Dcsa/BUM     Desa    bersama    yang diserahkan kepada Dcsa; q.      menerima  laporan   tahunan  BUM   Desa/BUM   Desa bersama   dan   menyatakan    pembebasan   tanggung jawab  penasihat,   pelaksana   operasional,   dan pengawas; r.       membakas   dan  memutuskan   penutupan   kerugian BUM Des/UM Desa bersama dengan Aset BUM Desa/BUM  Desa bersama; s.   membahas       dan       memutuskan       bentuk pertanggungjawaban yang harus dilaksanakan oleh penasihat,    pelaksana    operasional,    dan/atau pengawas dalam hal terjadi kerugian BUM Desa/BUM Desa  bersama  yang  diakibatkan  oleh  unsur kesengajaan atau kelalaian; t.       memutuskan  untuk  menyelesaikan  kerugian  secara proses hukum dalam hal penasihat, pelaksana operasional,  dan/ atau pengawas tidak  menunjukkan iktikad  baik melaksanakan pertanggungjawaban; u. memutuskan penghentian operasional BUM Desa/BUM keadaan tertentu; V.   menunjuk   penyelesai    dalam   rangka seluruh kewajiban dan pcmbagian kekayaan hasil penghentian kegiatan Desa/BUM  Desa bersama; penyelesaian harta   atau Usaha  BUM w.   meminta   dan   menenma   pertanggungjawaban penyelesai;  dan x.     memerintahkan  pcngawas atau menunjuk auditor independen    untuk    mclakukan   audit   investigatif dalam   hal    terdapat   indikasi    kesalahan    dan/ a tau kelalaian dalam pengelolaan BUM Desa/BUM Desa bersama.

Pasal  18

Keputusan Musyawarah Desa/Musyawarah Antar Desa diambil    berdasarkan     musyawarah    untuk     mencapai mufakat.

Pasal  19

(1)      Musyawarah   Deso/Musyawarah   Antar   Desa  terdiri atas: a.       Musyawarah     Desa/Musyawarah     Antar     Desa tahunan;  dan b.       Musyawarah     Desa/Musyawarah     Antar     Desa khusus. (2)     Musyawarah  Desa/Musyawarah  Antar  Desa tahunan sebagaimana  dimaksud  pada  ayat (1)  huruf a  paling sedikit memutuskan  pertanggungjawaban  pelaksana operasional. (3)  Musyawarah    Desa/Musyawarah    Antar    Desa sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diselenggarakan paling  lama   6   (enam)   bulan   setelah   tahun  buku lampau. (4)    Musyawarah Desa/Musyawarah Antar Desa khusus sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b diselenggarakan dalam hal keadaan mengharuskan adanya   keputusan   segera  yang  wewenangnya  ada pada Musyawarah  Desa/Musyawarah  Antar  Desa. (5)   Musyawarah Desa/Musyawarah Antar Desa  khusus sebagaimnana dimaksud pada ayat ()  dapat diadakan atas permintaan penasihat dan/atau pelaksana operasional. (6)    Musyawarah Desa/Musyawarah Antar Desa khusus mempunyai  wewenang yang  sama  dengan  wewenang Musyawarah  Desa/Musyawarah Antar  Desa ‘ahunan.

Pasal 20

Persyaratan, tata cara, dan tempat penyelenggaraan Musyawarah  Desa/Musyawarah  Antar  Desa tahunan  dan Musyawarah Desa/Musyawarah  Antar  Desa khusus  diatur dalam  Anggaran  Dasar  BUM Desa/BUM  Desa bersama.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2021 PT KREASIK KARYA MEDIATAMA | Kreasik Network