Humaniora: Keuskupan Larantuka ajak peziarah bangun gerakan ekologi ekspresi iman

Lely

Humaniora: Keuskupan Larantuka ajak peziarah bangun gerakan ekologi ekspresi iman

Larantuka (PRESSRELEASE.CO.ID) – Keuskupan Larantuka mengajak para peziarah Semana Santa di Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur yang mengikuti ibadah Jalan Salib untuk membangun gerakan ekologis sebagai bentuk ekspresi iman.

“Tahun 2023 sebagai tahun ekologi, tahun gerakan bersama Keuskupan Larantuka untuk menyadari bahwa bumi adalah ibu kita,” kata Pastor Paroki Gereja Renha Rosari Katedral Larantuka┬áRomo Hendrik Leni Pr di Larantuka, Jumat.

Dalam ibadah Jalan Salib pada Hari Jumat Agung ini, berbagai pesan dan doa dikhususkan pada masalah lingkungan, ketahanan pangan, dan kemiskinan.

Berita Terkait :  Humaniora: Jelang akhir jabatan, Pj Gubernur Babel sampaikan LKPJ tahun 2022

Ia mengatakan banyak hal yang telah rusak dan menyengsarakan masyarakat kecil karena perkembangan dunia dan upaya segelintir orang untuk mendapatkan keuntungan pribadi.

Oleh karena itu, pada momentum Jumat Agung sebagai peringatan akan kematian Kristus, dia mengajak umat untuk menyadari berbagai pengalaman ekologis tersebut.

Momentum Paskah 2023 harus membawa umat kepada kesadaran untuk melihat bahwa bumi sebagai ibu pertiwi yang memberi kehidupan kepada masyarakat.

“Kami mengajak seluruh umat untuk menyadari bahwa bumi adalah ibu kita. Kalau kita sendiri rawat ibu kita, maka kita akan memperoleh keselamatan,” katanya.

Berita Terkait :  Humaniora: Bupati Magetan terima kunjungan pelajar dari Amerika Serikat

Dalam kegiatan keagamaan Semana Santa Larantuka, prosesi Jumat Agung mengelilingi Kota Larantuka dimulai pukul 19.00 Wita.

Rangkaian Semana Santa Larantuka telah berlangsung sejak Selasa (4/4) dengan berbagai devosi dan diikuti lebih dari 7.000 peziarah yang berasal dari berbagai daerah.

Semana Santa merupakan tradisi sejak masa Portugis yang telah dijalani selama 500 tahun dan kembali dilaksanakan tahun ini setelah vakum tiga tahun karena pandemi COVID-19.

Sumber: Antara.

Bagikan:

Tags