humaniora

Humaniora: Longsor tutup akses jalan menuju objek wisata Telaga Ngebel Ponorogo

Lely

Humaniora: Longsor tutup akses jalan menuju objek wisata Telaga Ngebel Ponorogo

Humaniora: Longsor tutup akses jalan menuju objek wisata Telaga Ngebel Ponorogo

Ponorogo, Jatim (PRESSRELEASE.CO.ID) – Akses jalan menuju objek wisata Telaga Ngebel, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur, putus total akibat longsor saat turun hujan deras di wilayah tersebut.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Ponorogo Henry Indrawardana, di Ponorogo, Minggu, mengatakan akses menuju objek wisata Telaga Ngebel saat ini ditutup sementara sampai normalisasi berhasil dilakukan.

“Akses jalannya memang tidak memungkinkan dilewati karena tertutup material longsor,” kata Henry.

Akses utama menuju salah satu objek wisata unggulan itu ada di jalur Dolopo Madiun arah Ngebel Ponorogo.

Material tanah yang longsor menutup jalan mencapai ketebalan satu meter lebih dan memanjang, sehingga proses normalisasi memakan waktu cukup lama.

Berita Terkait :  Humaniora: 293.661 warga Palangka Raya terlindungi BPJS Kesehatan

Hal serupa terjadi di jalan selingkar Telaga Ngebel. Selain tertutup material tanah, ada pohon karet berukuran besar yang ikut tumbang melintang di badan jalan sehingga petugas harus memotong batang pohon sebelum menggerakkan alat berat menyingkirkan tanah longsor.

Selain dua titik longsor di jalur wisata Telaga Ngebel, longsor juga terjadi di Desa Pupus dan Desa Gondowido, Kecamatan Ngebel.

Di Desa Pupus longsor mengancam satu rumah warga, sedangkan di Gondowido hanya menutup sebagian jalan.

Berita Terkait :  Humaniora: MDMC salurkan bantuan dari Singapura kepada warga lereng Merapi

“Memang semua disebabkan karena hujan deras, ditambah kondisi tanah yang sudah labil,” katanya.

Demi meminimalkan risiko korban jiwa maupun harta benda, Henry mengimbau masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan terutama bagi mereka yang berada di daerah rawan longsor atau di bawah tebing.

Jika hujan deras terjadi agar mencari perlindungan ke tempat yang lebih aman.

“Kewaspadaan harus ditingkatkan, daerah yang rawan longsor, dan rumah yang lokasinya terlalu curam, agar waspada dan pindah sebentar pada waktu hujan deras dan mencari tempat yang aman,” katanya.

Sumber: Antara.

Tags

Bagikan:

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar