“Ekonomi malam” terangi daerah otonomi terpadat di China untuk kelompok etnis

AsiaNet 98410

Nanning, China, 21 Oktober 2022 (PRESSRELEASE.CO.ID/Xinhua-AsiaNet) – Dalam beberapa tahun terakhir, Daerah Otonomi Guangxi Zhuang telah merilis serangkaian kebijakan untuk mempromosikan pengembangan “ekonomi malam”. Sebagai tanggapannya, semua bagian wilayah telah secara aktif melakukan kegiatan “ekonomi malam” seperti makan malam di luar, menonton malam, hiburan malam, belanja malam, dan lain-lain, di mana “aliran wisatawan” berubah menjadi “penginapan wisatawan”, sehingga secara efektif mengaktifkan konsumsi malam dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Sejumlah klaster konsumsi pariwisata dan budaya malam tingkat nasional, seperti “Tiga Jalan dan Dua Lorong” di Nanning, Kawasan Budaya dan Pariwisata ASEAN di Nanning, Desa Yueye Dong di Liuzhou, Jalan Timur Barat di Guilin, Resor Wisata Rongchuang di Guilin, dan Blok Kota Kuno Taiping di Chongzuo, telah menjadi model pengembangan “ekonomi malam” di Guangxi.

Untuk meningkatkan konsumsi malam, Guangxi baru-baru ini mengeluarkan ‘Beberapa Tindakan untuk Mempromosikan Konsumsi Lebih Lanjut’, mengusulkan untuk mendorong penjual tetap buka hingga larut malam dan fokus pada pengembangan dan pembangunan sejumlah budaya malam dan klaster konsumsi pariwisata yang mengintegrasikan makan malam, belanja malam, tur malam, dll. dengan kemampuan mengemudi yang kuat, guna memandu semua daerah untuk melakukan upaya dalam “diferensiasi”, “spesialisasi” dan “karakterisasi” serta mempromosikan peningkatan operator konsumsi malam.

“Ekonomi malam telah memainkan peran mesin yang semakin penting dalam melepaskan vitalitas konsumsi dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Kami akan terus mempromosikan inovasi dan pengembangan ekonomi malam, memajukan integrasi bisnis, budaya dan pariwisata, mengembangkan format bisnis baru dengan penuh semangat dan mendorong pertumbuhan baru, adegan konsumsi malam, mengaktifkan hot spot baru konsumsi malam, dan memberdayakan peningkatan ekonomi perkotaan,” kata Lai Fuqiang, wakil direktur Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Daerah Otonomi Guangxi Zhuang.

“Tiga Jalan dan Dua Lorong”, yang terletak di pusat kota Nanning, secara historis merupakan tengara komersial dan budaya yang penting di Nanning, juga dikenal sebagai gelombang pertama blok perjalanan dan rekreasi tingkat nasional. Budaya jalur di China selatan yang diwakili oleh “Tiga Jalan dan Dua Lorong” muncul di Dinasti Song. Daerah di mana ia berada adalah tempat kelahiran Kota Kuno Yongzhou dapat ditelusuri kembali ke Dinasti Song, dan juga merupakan situs dasar tembok kota dan parit Nanning di Dinasti Ming dan Qing.

Berita Terkait :  Gradiant diberikan kontrak baru untuk layani industri esensial dunia

Dalam beberapa tahun terakhir, dipromosikan oleh beberapa kebijakan yang menguntungkan seperti renovasi kota tua dan pembaruan perkotaan, “Tiga Jalan dan Dua Gang” yang dulu ketinggalan zaman juga telah mengambil kehidupan baru. Melalui format bisnis yang inovatif dan beragam, warisan budaya dan sejarah khas Nanning telah ditampilkan dengan demikian.

Saat lampu malam dinyalakan, sejumlah besar turis mengunjungi dan berjalan-jalan di sekitar blok arsitektur yang mengingatkan pada yang ada di Dinasti Ming dan Qing. Di bazaar yang penuh dengan cita rasa antik ini terdapat banyak kios khusus seperti lukisan gula, pembuatan teh minyak, lukisan kipas kertas, dan kerajinan tangan, yang menghadirkan rangkaian pameran indah yang mempesona. Pedagang kaki lima menjajakan di sepanjang jalan, dan penduduk serta turis datang dan pergi dalam hiruk pikuk.

Ini adalah kehidupan duniawi yang penuh dengan vitalitas yang paling menghangatkan hati orang-orang. “Ekonomi malam” memainkan peran penting dalam merangsang permintaan domestik dan melayani mata pencaharian masyarakat, dan kemakmurannya telah menjadi indikator untuk mengukur vitalitas sebuah kota.

Saat malam menjelang, pasar jalanan di Kawasan Budaya dan Pariwisata ASEAN Nanning seterang siang hari, mengalir dengan cahaya dan warna. Dalam beberapa tahun terakhir, berpusat pada tema “Jendela ASEAN – Pesona Qingxiu”, Kawasan Budaya dan Pariwisata Nanning ASEAN telah mengintegrasikan elemen ASEAN secara organik dengan adat Zhuang, yang tercermin dalam konstruksi perkotaan dan konsumsi rekreasi, sehingga menjadi jendela untuk menunjukkan pencapaian inovatif yang dituai oleh keterbukaan dan kerja sama Tiongkok-ASEAN.

Berita Terkait :  Unit Layanan Paspor Lippo Mall Kemang Beroperasi kembali

Saat ini, Kawasan Budaya dan Pariwisata Nanning ASEAN telah mengumpulkan lebih dari 2.000 entitas bisnis malam, dan mengembangkan delapan kegiatan konsumsi bertema malam: Pemandangan Malam Kota Hijau, Perjamuan Malam ASEAN, Belanja Malam Campuran, Hiburan Malam Mode, Akomodasi Malam Xinbo, Brokat Zhuang Night Show, Perawatan Kesehatan Malam Green Hill dan Buku Bacaan Malam Laut.

Pada malam akhir musim gugur, East West Street of Guilin menyala dengan lampu, ramai dengan vitalitas dan penuh turis. East West Street, yang terkenal dengan “tembok dan jalan kota tua”, telah menyaksikan naik turunnya Guilin selama lebih dari 1.000 tahun dan memiliki nilai sejarah dan budaya yang tinggi. Pada tahun 2013, Komite Kotamadya Guilin CPC dan Pemerintah Rakyat Kota Guilin meluncurkan proyek restorasi dan rekonstruksi Jalan Timur Barat untuk membangun jalan bersejarah, budaya dan rekreasi dengan menambahkan elemen modern sambil mempertahankan penampilan aslinya.

Setelah dibukanya East West Street pada tahun 2016, langsung menjadi landmark baru wisata budaya di pusat kota Guilin. East West Street secara aktif memperkenalkan merek-merek khas dalam format bisnis, mengumpulkan merek-merek dan toko-toko terkenal, dan menyediakan layanan satu atap untuk makan, minum, bermain, menikmati, bepergian, berbelanja, dan hiburan.

“Ada arus besar orang di Jalan Timur Barat, terutama pada hari libur dan malam hari. Saya akan datang ke sini untuk menjual pernak-pernik sepulang kerja, dan penghasilannya sangat bagus,” kata Zhang, pemilik kios perhiasan.

Sumber: Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Daerah Otonomi Guangxi Zhuang

© PRESSRELEASE.CO.ID 2022

Sumber: Antara.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2021 PT KREASIK KARYA MEDIATAMA | Kreasik Network