Milrem Robotics demonstrasikan penerapan sistem nirawak

ĀDAŽI, Latvia–(PressRelease/Business Wire)- Konsorsium iMUGS, yang bertanggung jawab atas proyek senilai 32,6 MEUR yang mengembangkan sistem darat nirawak (unmanned ground system/UGS) standar Eropa, mendemonstrasikan bagaimana pasukan pertahanan dapat menggunakan jaringan komunikasi 4G/5G taktis dan UGS yang dilengkapi dengan ISR dan muatan intelijen sinyal, jammer, sensor akustik, dan berbagai teknologi lainnya untuk melakukan misi.

Demonstrasi yang dilakukan pada bulan September di Latvia, dipimpin oleh LMT, anggota konsorsium Modular Unmanned Ground System (iMUGS) terintegrasi, dengan dukungan koordinator proyek Milrem Robotics dan menampilkan serangkaian teknologi yang berbeda.

Angkatan Bersenjata Nasional Latvia menggunakan dua Unmanned Ground Vehicles (UGV) THeMIS milik Milrem Robotics selama dua skenario untuk menunjukkan manfaat menggabungkan unit berawak dengan sistem nirawak.

Satu UGV THeMIS dilengkapi dengan muatan Intelligence, surveillance, and reconnaissance (ISR), antena Signal Intelligence (SIGINT) yang disediakan oleh The Electronic Communications Office of Latvia, Rapid Obscuring System (ROSY) milik Rheinmetall, Peluncur Granat Asap, Vehicular Software Defined Radios milik Bittium (Kendaraan SDR Tangguh), dan Stasiun Senjata Jarak Jauh (RWS) Ringan DeFNder milik FN Herstal. Integrasi RWS adalah bagian dari demonstrasi tersebut, tetapi bukan dari proyek iMUGS itu sendiri.

THeMIS kedua, yang digunakan sebagai bagal untuk mengangkut peralatan pasukan, dilengkapi dengan Jammer Improvised Explosive Device (IED) Rantelon dan Tough SDR Vehicular Bittium.

Unit-unit ini dan UGV menggunakan jaringan komunikasi taktis Bittium TAC WIN yang dikombinasikan dengan 4G komersial LMT dan gelembung 5G-SA taktis yang disediakan oleh Bittium dan Cumucore.

Selain itu, kendaraan mobilitas infanteri Dingo Krauss-Maffei Wegmann (KMW) digunakan sebagai pusat komando dari mana UGV dioperasikan dalam mode Line of Sight (LOS) dan Beyond the Line of Sight (BLOS) menggunakan radio SDR Bittium dan ke tempat Umpan sensor ISR dan Signal Intelligence diteruskan dan dimasukkan ke dalam Sistem Manajemen Pertempuran LMT Viedsargs.

“Skenario yang ditampilkan menunjukkan bahwa sistem nirawak, ditingkatkan dengan sistem komunikasi inovatif dan berbagai teknologi pertahanan, dapat digunakan untuk mengumpulkan dan berbagi informasi taktis, meningkatkan kesadaran situasional, mengurangi beban fisik pasukan, dan meningkatkan perlindungan kekuatan,” jelas CEO Robotika Milrem, Kuldar Väärsi.

”Untuk pertama kalinya, dalam jaringan khusus, jaringan taktis terhubung dengan jaringan 5G yang berdiri sendiri. Ini memungkinkan komunikasi antara unit dan robot, serta mengumpulkan informasi dari sensor dan menempatkan informasi ini ke dalam Sistem Manajemen Pertempuran LMT ‘Viedsargs’,” ujar Wakil Presiden dan Anggota Dewan Manajemen LMT, Ingmars Pukis.

Peralatan tambahan yang digunakan dalam demonstrasi termasuk: UGV NATRIX SRC Brasa yang digunakan untuk CASEVAC, drone First-Person View berkecepatan tinggi, Vertical Take-off, dan Landing UAV STAR, dan sensor audio deteksi tembakan dan pengenalan sumber oleh Riga Technical University (RTU).

Proyek iMUGS diluncurkan pada tahun 2020 untuk mengembangkan arsitektur modular, keamanan siber, dan skalabel untuk sistem nirawak hibrida. Tujuannya adalah untuk membakukan ekosistem di seluruh Eropa untuk platform darat, komando, kontrol dan peralatan komunikasi, sensor, muatan, dan algoritme. Tantangan operasional yang ditangani meliputi peningkatan interoperabilitas, peningkatan kesadaran situasional, dan pengambilan keputusan yang lebih cepat.

Sistem tersebut akan menggunakan UGV yang ada – THeMIS Milrem Robotics – dan daftar muatan tertentu.

Kemajuan proyek ditampilkan selama enam demonstrasi. Sejauh ini Milrem Robotics dan LMT Innovations telah menetapkan standar yang sangat tinggi. Yang berarti kami memiliki beberapa hal hebat untuk ditunggu karena hasil utama dari proyek iMUGS belum terlihat,” ucap Martin Jõesaar dari Pusat Investasi Pertahanan Estonia, perwakilan dari Negara Anggota yang berpartisipasi dalam Proyek iMUGS. Demonstrasi berikutnya akan berlangsung di Q1 tahun 2022 di Finlandia.

iMUGS merupakan kerjasama antara 13 pihak: Milrem Robotics (koordinator proyek), Bittium, Diehl Defence, dotOcean, GMV Aerospace and Defence, Insta Advance, Krauss-Maffei Wegmann, Latvijas Mobilais Telefons (LMT), NEXTER Systems, Royal Military Academy of Belgium, Safran Electronics & Defense, Sol.One dan Talgen Cybersecurity.

Tonton Skenario Demo 2 di sini:

https://www.youtube.com/watch?v=-_iLCV3Ob2I

https://www.youtube.com/watch?v=HbK_ixrTuWU

Kontak
Gert Hankewitz
Milrem Robotics
gert.hankewitz@milrem.com

Sumber: Milrem Robotics

Pengumuman ini dianggap sah dan berwenang hanya dalam versi bahasa aslinya. Terjemahan-terjemahan disediakan hanya sebagai alat bantu, dan harus dengan penunjukan ke bahasa asli teksnya, yang adalah satu-satunya versi yang dimaksudkan untuk mempunyai kekuatan hukum.

Berita Terkait :  Mary Kay dan ERT pelopori penelitian ketidaksetaraan gender

Berita telah di terbitkan oleh Sumber Berita

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2021 PT KREASIK KARYA MEDIATAMA | Kreasik Network