Sedimentasi Danau Rawa Pening diolah Jadi pupuk organik

Jakarta (PressRelease) – Kondisi Danau Rawa Pening, Ambarawa, Jawa Tengah, kritis dari luas 2.670 hektare, kini 1.850 hektare. Dampak dari sedimentasi dan tanaman enceng gondok telah menyebabkan luapan air danau merendam kawasan pertanian, selain itu debit air yang ditampung di Rawa Pening jadi berkurang, kualitas air danau menurun, dan jumlah ekosistem di dalam danau pun berkurang.
Direktur Eksekutif Indonesia CARE Lukman Azis Kurniawan mengatakan, pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah membuat tim Penyelamatan Danau Prioritas Nasional. Tim tersebut melakukan penanganan dengan mengangkat sedimentasi sejumlah danau di Tanah Air, termasuk Danau Rawa Pening.

Siaran pers Indonesia CARE menyebutkan, para relawan dari beberapa komunitas membuat inovasi agar sedimentasi itu dapat diolah, supaya fungsi dari danau kembali optimal. Komunitas itu adalah Yayasan Indonesia CARE, komunitas Negeri Lohjinawi (NLJ), Posko Jenggala, dan Relawan Tani.

“Saat ini kami tengah menjalankan program pembibitan sejumlah tanaman produktif yang memanfaatkan media tanam dari hasil limbah sedimentasi danau,” ujar Lukman.

Menurut Lukman, media tanam dan eceng gondok bisa menjadi pupuk organik dalam program konservasi danau kritis Rawa Pening. Pembibitan tanaman produktif yang memanfaatkan sedimentasi sebagai media tanamannya adalah kubis, cabai, terong, seledri, daun bawang, bawang merah, tomat, kentang dan lain-lain.

Bibit dari sedimentasi itu rencananya akan dibagikan gratis kepada petani, masyarakat sekitar danau, dan masyarakat Jawa Tengah. Indonesia CARE dan sejumlah komunitas menargetkan 100 ribu petani bisa terbantu.

“Sudah ada sekitar 3000-an petani yang terdata. Sebagian di antaranya telah menerima bibit gratisnya,” kata Lukman.

Lebih lanjut dia mengemukakan, program itu akan diduplikasi untuk 14 danau kritis seperti Danau Toba (Sumatera Utara); Danau Singkarak dan Danau Maninjau (Sumbar); Danau Kerinci (Jambi); Danau Rawa Danau (Banten), dan Danau Batur (Bali).

Selain itu, Danau Sentarum (Kalbar); Danau Kaskade (Kaltim), Danau Tondano (Sulut), Danau Limboto (Gorontalo); Danau Tempe dan Danau Matano (Sulawesi Selatan); Danau Poso (Sulawesi Tengah), dan Danau Sentani (Papua).

Berita Terkait :  Tingkatkan pemahaman dan penetrasi asuransi, BRI Life komitmen "BRI Life-kan Indonesia"

Berita telah di terbitkan oleh Sumber Berita

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2021 PT KREASIK KARYA MEDIATAMA | Kreasik Network