Hilton ungkap perubahan mengejutkan yang pengaruhi masyarakat akibat pandemi

Wisatawan di tahun 2022 diprediksi akan mencari pengalaman wisata yang mencakup perjalanan dengan hewan peliharaan, reuni bersama, menginap tanpa kontak, petualangan kuliner, perjalanan berkelanjutan dan lain sebagainya

Jakarta, Indonesia–(PressRelease/Business Wire)- Tidak diragukan lagi bahwa pandemi mengubah wisata – dan tidak berhenti sampai di situ saja. Hari ini, Hilton merilis laporan tren global yang mengungkap bagaimana pandemi mengubah masyarakat. “Wisatawan 2022: Munculnya Tren dan Wisatawan Baru, sebuah laporan dari Hilton” – menyelami hal yang penting: dalam dua tahun, kehidupan berubah secara dramatis dan telah mengubah orang secara signifikan.

Sebagai perusahaan perhotelan yang telah menyambut 3 miliar tamu selama lebih dari 100 tahun, laporan ini menunjukkan bagaimana Hilton berkembang seiring dengan perubahan wisatawan, meliputi keahlian dalam berbagai bidang seperti:

 • Kebugaran: Bagaimana aplikasi pelatihan dan rutinitas kebugaran baru telah mengubah pandangan orang terhadap tempat, waktu dan cara berolahraga selama di perjalanan.
 • Spa: Bagaimana peningkatan fokus pada kesehatan telah mengembangkan spa, serta pengalaman hotel secara keseluruhan.
 • Makanan dan minuman: Bagaimana tren pembuatan kue rumahan mempengaruhi meningkatnya permintaan untuk pengalaman kuliner; meningkatnya preferensi untuk minuman berkadar alkohol rendah hingga tanpa alkohol.
 • Keberlanjutan: Dari sumber makanan berkelanjutan hingga pengurangan limbah, bagaimana pengalaman pembatasan mobilitasi selama 18 bulan mendorong semangat baru untuk planet yang sehat.
 • Desain: Bagaimana perbaikan DIY (do-it-yourself atau lakukan sendiri), hobi koleksi tanaman dan bekerja dari teras telah mengubah pandangan orang tentang desain hotel.
 • Fasilitas: Bagaimana meningkatnya kepemilikan hewan peliharaan selama pandemi menyebabkan peningkatan minat untuk perjalanan bersama hewan peliharaan dan pengembangan hotel dalam menyediakan fasilitas dan keuntungan bagi hewan peliharaan.
 • Loyalitas: Bagaimana munculnya program loyalitas – di semua sektor – mengarah pada personalisasi dan manfaat yang lebih baik bagi pelanggan.

“Banyak hal yang telah terjadi di seluruh dunia, juga di industri perhotelan, dalam dua tahun terakhir ini. Dan seperti yang telah kami temukan melalui laporan ini, kebutuhan dan minat wisatawan juga telah berubah,” kata Chris Nassetta, presiden dan CEO Hilton. “Di Hilton, kami berkomitmen untuk memberikan pengalaman yang tamu kami harapkan, melalui setiap pasang surut yang kami hadapi. Saya optimis akan apa yang terjadi di masa depan – minat wisata perlahan kembali, dan kami bersemangat untuk membangun momentum tersebut.”

Laporan ini menyoroti berbagai tren perjalanan dan perilaku yang mengarah pada inovasi, baik di dalam maupun di luar hotel. Walau setiap tren merinci wawasan dan data perubahan secara spesifik, empat tema muncul secara konsisten yang merangkum adanya wisatawan baru yang telah berubah akibat pandemi:

 • Di Tengah Kekacauan, Orang Menemukan Efisiensi – Dan Akan Mencari Hal yang Sama dalam Perjalanan: Orang-orang telah menerapkan efisiensi dalam banyak aspek kehidupan dan akan mencari kemudahan serupa dalam perjalanan mereka, seperti check-in dan check-out tanpa kontak serta kunci digital .
 • Perhatian Menyeluruh terhadap Kesehatan Akan Melampaui Gym: Dengan tempat kerja, rutinitas dan kebiasaan baru, para wisatawan akan mencari landasan dan keseimbangan yang lebih baik dalam perjalanan mereka.
 • Mereka Mengembangkan Kegemaran Baru Maupun yang Telah Ada dan Akan Memiliki Selera dan Preferensi yang Lebih Baik: Hobi baru dan segar membentuk wisatawan tahun 2022 yang lebih terinformasi, canggih dan, dalam beberapa kasus, dalam kondisi yang lebih sehat. Orang-orang diprediksi akan membawa kegemaran mereka selama perjalanan, mendorong permintaan akan tren baru dalam kebugaran, pilihan kuliner dan pengalaman wisata yang unik.
 • Rasa Kepedulian Baru Telah Muncul – Dan Diharapkan akan Meningkat Seiring Waktu: Pandemi memisahkan keluarga dan teman, yang mengarah pada perjalanan yang memprioritaskan reuni dan pertemuan kembali pada tahun 2022. Selain itu, para wisatawan diharapkan semakin peduli tentang keberlanjutan dan upaya komunitas – dan ingin tetap setia pada merek, perusahaan dan organisasi yang selaras dengan nilai-nilai yang dijunjung oleh mereka.

“Dampak pandemi pada industri wisata telah terdokumentasi dengan baik. Namun, mengenali dampak pandemi secara psikologis yang telah, dan akan terus terjadi, pada para wisatawan di tahun-tahun mendatang juga sama pentingnya,” ujar Dr. Kate Cummins, Psy.D, seorang psikolog klinis yang berpendapat bahwa perjalanan merupakan komponen penting dari kesejahteraan mental. “Wisatawan mungkin telah berubah, tetapi manfaat perjalanan tetap sama – peningkatan kesehatan dan kesejahteraan emosional, dan setelah dua tahun yang sulit, hal ini adalah sesuatu yang kita semua butuhkan.”

“Dengan pelonggaran pembatasan perjalanan secara bertahap di beberapa pasar, tahun 2022 terlihat menjanjikan untuk kawasan Asia Pasifik. Terlepas dari pandemi, kami terus memperluas jejak kami dan memperkenalkan merek-merek baru di Asia Pasifik. Kami menantikan untuk menyambut para wisatawan masa depan dan menyebarkan cahaya dan kehangatan perjalanan dan keramahtamahan,” ucap Alexandra Jaritz, wakil senior presiden, Brand Management, Asia Pasifik, Hilton. “Tamu-tamu kami adalah inti dari semua yang kami lakukan di Hilton. Memahami bagaimana para wisatawan telah berkembang sangat penting bagi kami untuk memberikan pengalaman luar biasa yang telah mereka nantikan selama dua tahun terakhir ini.”

Untuk informasi lebih lanjut dan tampilan laporan yang lengkap, kunjungi Newsroom.Hilton.com/TrendsReport. Untuk memulai perencanaan perjalanan di tahun 2022, kunjungi Hilton.com.

Kontak
Kontak Media
Daphne Tan
Hilton – Asia Pacific
Daphne.Tan@Hilton.com

Sumber: Hilton

Pengumuman ini dianggap sah dan berwenang hanya dalam versi bahasa aslinya. Terjemahan-terjemahan disediakan hanya sebagai alat bantu, dan harus dengan penunjukan ke bahasa asli teksnya, yang adalah satu-satunya versi yang dimaksudkan untuk mempunyai kekuatan hukum.

Berita Terkait :  Impack Pratama mendapat penghargaan Outstanding Best Practices dari Global Corporate Sustainability Award

Berita telah di terbitkan oleh Sumber Berita

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2021 PT KREASIK KARYA MEDIATAMA | Kreasik Network