BPIP resmikan Klinik Pancasila di Lapas dan Rutan Lampung

Bandar Lampung (PressRelease) — Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) meresmikan Klinik Pancasila di Lapas dan Rutan yang ada di wilayah Lampung, Kamis (4/11). Peresmian Klinik Pancasila ini sekaligus sebagai upaya menguatkan nilai-nilai Pancasila yang ada di Lapas dan Rutan. 
Peresmian ini dilakukan oleh Wakil Kepala BPIP Prof Hariyono secara simbolis dengan menandatangani 16 prasasti Lapas dan Rutan di Bandar Lampung. Penandatanganan ini disaksikan oleh sejumlah pimpinan Kanwil Kemenkumham Lampung dan BPIP.
“Klinik Pancasila yang sudah diresmikan secara formal semakin menguatkan pimpinan Lapas, Kanwil Kemenkumham, dan warga binaan untuk menguatkan dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila,” kata Hariyono.    
Hariyono mengatakan, pada 2019 BPIP sudah mengadakan penandatanganan nota kesepahaman dengan Kementerian Hukum dan HAM untuk melakukan program kerja sama. Salah satunya adalah soal Klinik Pancasila. 
Klinik Pancasila ini adalah upaya untuk menggali nilai-nilai Pancasila. Yang, salah satunya juga sudah ada di Lapas dan Rutan. 
“Ternyata nilai-nilai Pancasila sudah diterapkan sebelum MoU antara BPIP dan Kemenkumham ditandatangani dan program kerja sama antara Ditjen Pemasyarakatan dan BPIP ditandatangani,” kata Hariyono. 
Hariyono berharap, Klinik Pancasila di Lapas dan Rutan ke depan bukan sekedar pengobatan dan pencegah, tapi sudah melangkah lebih jauh yaitu promotif. Yaitu, mempromosikan nilai-nilai Pancasila. 
“Sehingga dengan jumlah warga binaan yang berjumlah ribuan (di Lampung) itu, maka penggandaan sosialisasi nilai-nilai Pancasila akan terjadi. Karena, warga binaan yang sudah keluar maka akan menyosialisasikan nilai-nilai Pancasila ke masyarakat dan keluarganya,” kata Hariyono. 
Sehingga, dengan Klinik Pancasila ini, maka warga binaan itu bukan hanya sebagai peserta. Tetapi juga bisa menjadi pembimbing. Karena, para akademisi dari perguruan tinggi bisa belajar Pancasila dari warga binaan di Lapas. 
Pada kesempatan yang sama Plt. Kakanwil Kemenkumham Lampung Iwan Santoso menyampaikan klinik Pancasila merupakan sarana komunikasi positif antara para warga binaan dengan petugas. 
“Warga binaan dapat lebih memahami bagaimana menerapkan nilai-nilai luhur Pancasila di lingkungan Lapas dan Rutan” ujar Iwan. 
Menurutnya, program Klinik Pancasila sangat tepat diterapkan di lingkungan Pemasyatakatan, pendekatan pembinaan perlu lebih mengedepankan sikap toleransi, saling pengertian, tetap sabar untuk tetap mematuhi peraturan yang pada akhirnya diharapkan menjadi warga negara yang baik berdasarkan Pancasila. 
“Tidak hanya diceramahkan tetapi sudah dipraktikkan, mereka dengan kreatifitasnya dilatih mengaktualisasikan potensi bakat keterampilan, bakat seninya dan lain-lain,” kata Iwan.

Berita Terkait :  Bumikan Pancasila, BPIP berkunjung ke Aceh Barat

Berita telah di terbitkan oleh Sumber Berita

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2021 PT KREASIK KARYA MEDIATAMA | Kreasik Network