Pemerintah China hubungkan pelabuhan Qingdao untuk pengembangan industri

AsiaNet 92609

Qingdao, China, 27 Oktober 2021 (PressRelease/Xinhua-AsiaNet) – Pada KTT Qingdao Hubungan Darat-laut 2021 yang diadakan pada 22 Oktober, Indeks Daya Saing Pusat Pengiriman Internasional Global – Laporan Asia Timur Laut (2021), Indeks Komoditas Pelabuhan Xinhua-SPG (XH-SPG PCI) dan Laporan Indeks Konektivitas Perdagangan Negara-negara Anggota RCEP (2021) diterbitkan. Para ahli percaya bahwa melalui penggambaran yang akurat tentang perubahan perdagangan komoditas curah pelabuhan dalam bentuk indeks dan pembentukan keterkaitan yang efisien antara pelabuhan, komoditas curah dan perdagangan, daya saing pelabuhan akan ditingkatkan, transformasi dan peningkatan perdagangan akan dipercepat, dan kemampuan stabilisasi harga dan pasokan komoditas curah akan diperkuat, sehingga dapat menjadi “pemecah” bagi perkembangan industri.

“Indeks Daya Saing Pusat Pengiriman Internasional Global”, yang ditetapkan oleh China Economic Information Service dengan dukungan Baltic Exchange, adalah indeks evaluasi pelabuhan dan pelayaran kelas dunia lainnya yang diluncurkan secara global, berdasarkan “Indeks Pengembangan Pusat Pengiriman Internasional Xinhua-Baltik”. Fase pertama indeks berfokus pada Asia Timur Laut, dan 17 pelabuhan di China, Jepang, Korea Selatan, dan Rusia dipilih sebagai pelabuhan sampel. Menurut skor komprehensif, port sampel dikelompokkan menjadi empat eselon, di mana Pelabuhan Qingdao, Pelabuhan Busan dan Pelabuhan Tianjin berada di eselon pertama, karena konektivitas jaringan, tingkat operasi, dan skala dasar yang terdepan. Ketiga pelabuhan tersebut merupakan pusat pelayaran internasional regional mutlak di Asia Timur Laut.

XH-SPG PCI dikembangkan dan ditetapkan oleh Shandong Port Group Co., Ltd. bekerja sama dengan China Economic Information Service. Merupakan langkah penting bagi Pelabuhan tersebut untuk menyelidiki kemungkinan mengambil indeks sebagai titik awal untuk meningkatkan kemampuan alokasi sumber daya global. Untuk menetapkan indeks, tiga varietas (bijih besi, kokas dan minyak mentah) dengan skala throughput yang besar dan perhatian pasar yang tinggi di Pelabuhan Shandong, serta dua varietas perdagangan baja (billet baja dan kumparan canai panas) dengan perdagangan aktif di komoditas curah pusat perdagangan dipilih berdasarkan varietas yang menguntungkan di Pelabuhan Shandong. Tujuannya adalah untuk benar-benar mencerminkan tren fluktuasi pasar komoditas curah pelabuhan, dan memberikan tolok ukur nilai dan referensi yang efektif untuk kegiatan perdagangan pelabuhan. Menurut rencana, varietas-varietas yang termasuk dalam indeks ini akan diperkaya secara bertahap di masa depan, dan indeks juga akan diperluas untuk mencakup pelabuhan-pelabuhan pesisir lainnya. Dengan upaya terus-menerus dilakukan untuk membangun platform informasi indeks “melihat Shandong untuk komoditas curah pelabuhan”, ini akan memberikan posisi yang akurat dan referensi data yang komprehensif untuk pasar komoditas curah.
Dalam Laporan Indeks Konektivitas Perdagangan Negara-negara Anggota RCEP (2021), sejumlah hubungan jaringan perdagangan bilateral didirikan dalam hal pertukaran perdagangan, arus modal dan komoditas utama untuk menunjukkan status perdagangan secara keseluruhan dan evolusi masa depan di antara negara-negara anggota RCEP, dan mencerminkan tingkat perkembangan interoperabilitas perdagangan negara-negara anggota RCEP. pada tahun 2020, indeks China-Jepang, China-ASEAN, Jepang-ASEAN, China-Australia, dan China-Korea Selatan berada di antara lima besar, menunjukkan bahwa negara-negara ini mempertahankan kerja sama yang erat dalam pertukaran perdagangan, arus modal, dan komoditas utama. Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa negara-negara anggota utama RCEP sangat saling melengkapi dalam hal struktur industri dan memiliki hubungan perdagangan dan investasi yang erat dalam impor dan ekspor, dengan prospek yang menjanjikan untuk kerjasama di masa depan.

Sumber: China Economic Information Service

Berita Terkait :  APAC bangun strategi untuk solusi manajemen kejahatan keuangan

Berita telah di terbitkan oleh Sumber Berita

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© 2021 PT KREASIK KARYA MEDIATAMA | Kreasik Network